KAUM ’AD DAN UBAR

Kaum ’Ad dan Ubar, “Atlantis di Padang Pasir”

 

“Adapun kaum ‘Ad, maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang, Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus-menerus; maka kamu lihat kaum ‘Ad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul-tunggul pohon kurma yang telah kosong (lapuk). Maka kamu tidak melihat seorang pun yang tinggal di antara mereka.” (QS. Al Haaqqah, 69: 6-8) !

Kaum lain yang dimusnahkan dan diberitakan dalam berbagai surat dalam Al Quran adalah kaum ‘Ad, yang disebutkan sete-lah kaum Nuh. Nabi Hud yang diutus untuk kaum ‘Ad meme-rintahkan mereka, sebagaimana yang telah dilakukan nabi-nabi lainnya, untuk beriman kepada Allah dengan tidak menyekutukan-Nya dan mematuhi dirinya sebagai nabi pada waktu itu. Namun mereka menang-gapinya dengan rasa permusuhan. Ia didakwa sebagai seorang bodoh, pembohong, dan berusaha mengubah apa yang telah dilakukan para leluhur mereka.

Dalam Surat Hud semua hal yang terjadi antara Hud dengan kaum-nya diceritakan secara terperinci:

“Dan kepada kaum ‘Ad (Kami utus) saudara mereka Hud. Ia berkata, “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Kamu hanyalah mengada-adakan saja.”

“Hai kaumku, aku tidak meminta upah kepadamu bagi seruanku ini. Upahku tidak lain hanyalah dari Allah yang telah menciptakanku. Maka tidakkah kamu memikirkan(nya)?”

Dan (dia berkata): ”Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhan-mu, lalu bertobatlah kepada-Nya, niscaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa.”

Kaum ‘Ad berkata: ”Hai Hud, kamu tidak mendatangkan kepada ka-mi suatu bukti yang nyata, dan kami sekali-kali tidak akan mening-galkan sembahan-sembahan kami karena perbuatanmu, dan kami tidak akan sekali-kali mempercayai kamu. Kami tidak mengatakan melainkan bahwa sebagian sembahan kami telah menimpakan pe-nyakit gila atas dirimu.”

Hud menjawab: “Sesungguhnya aku bersaksi kepada Allah dan saksikanlah olehmu sekalian bahwa sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan, dari selain-Nya, sebab itu jalan-kanlah tipu dayamu semuanya terhadapku dan janganlah kamu memberi tangguh kepadaku. Sesungguhnya aku bertawakal kepada Allah Tuhanku dan Tuhanmu. Tidak ada suatu binatang melata pun melainkan Dia-lah yang memegang ubun-ubunnya. Sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus.

Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku telah menyampaikan kepadamu apa (amanat) yang aku diutus (untuk menyampaikan)nya kepadamu. Dan Tuhanku akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain (dari) kamu; dan kamu tidak dapat membuat mudharat kepada-Nya sedikit pun. Sesungguhnya Tuhanku adalah Maha Pemelihara segala sesuatu. “

Dan tatkala datang azab Kami, Kami selamatkan Hud dan orang-orang yang beriman bersama dia dengan rahmat dari Kami; dan Kami selamatkan (pula) mereka (di akhirat) dari azab yang berat.

Dan itulah (kisah) kaum ‘Ad yang mengingkari tanda-tanda kekua-saan Tuhan mereka, dan mendurhakai rasul-rasul Allah dan mereka menuruti perintah semua penguasa yang sewenang-wenang lagi menantang (kebenaran).

Dan mereka selalu diikuti dengan kutukan di dunia ini dan (begitu pula) di hari kiamat. Ingatlah, sesungguhnya kaum ‘Ad itu kafir kepada Tuhan mereka. Ingatlah, kebinasaanlah bagi kaum ‘Ad (yaitu) kaum Hud itu.” (QS. Huud, 11: 50-60) !

Surat lain yang menyebutkan tentang kaum ‘Ad adalah surat Asy-Syu’araa’. Dalam surat ini ditekankan beberapa karakteristik dari kaum ‘Ad. Menurut surat ini kaum ‘Ad adalah kaum yang “mendirikan ba-ngunan di setiap tempat yang tinggi” dan orang-orangnya “membangun gedung-gedung yang indah dengan harapan mereka akan hidup di dalamnya (selamanya)”. Disamping itu, mereka berbuat kejahatan dan berlaku bengis. Ketika Hud memperingatkan kaumnya, mereka mengo-mentari kata-katanya sebagai “kebiasaan kuno”. Mereka sangat yakin bahwa tidak ada hal yang akan terjadi terhadap mereka.

“Kaum ‘Ad telah mendustakan para rasul.

Ketika saudara mereka Hud berkata kepada mereka: “Mengapa kamu tidak bertakwa?

Sesungguhnya aku adalah seorang rasul; kepercayaan (yang diutus) kepadamu.

Maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku. Dan sekali-kali aku tidak meminta upah kepadamu atas ajakan itu; upahku tidak lain hanyalah dari Tuhan semesta alam.

Apakah kamu mendirikan pada tiap-tiap tanah tinggi bangunan un-tuk bermain-main, dan kamu membuat benteng-benteng dengan mak-sud supaya kamu kekal (di dunia)?

Dan apabila kamu menyiksa, maka kamu menyiksa sebagai orang-orang yang kejam dan bengis.

Maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku.

Dan bertakwalah kepada Allah yang telah menganugerahkan kepa-damu apa yang kamu ketahui.

Dia telah menganugerahkan kepadamu binatang-binatang ternak dan anak-anak,

dan kebun-kebun dan mata air,

sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa azab hari yang besar.”

Mereka menjawab: ”Adalah sama saja bagi kami, apakah kamu memberi nasihat atau tidak memberi nasihat, (agama kami) ini tidak lain hanyalah adat kebiasaan orang dahulu, dan kami sekali-kali tidak akan diazab”.

Maka mereka mendustakan Hud, lalu Kami binasakan mereka. Se-sungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kekuasaan Allah), tetapi kebanyakan mereka tidak beriman.

Dan sesungguhnya Tuhanmu, Dialah Yang Mahaperkasa lagi Maha Penyayang.” (QS. Asy-Syu’araa’, 26: 123-140) !

Kaum yang menunjukkan permusuhan kepada Hud dan melawan Allah itu benar-benar dibinasakan. Badai pasir yang mengerikan membi-nasakan kaum ‘Ad seakan-akan mereka “tidak pernah ada”.

Temuan Arkeologis di Kota Iram

Pada awal tahun 1990 muncul keterangan pers dalam beberapa surat kabar terkemuka di dunia yang menyatakan “Kota Legenda Arabia yang Hilang Telah Ditemukan”, “Kota Legenda Arabia Ditemukan”, “Ubar, Atlantis di Padang Pasir.” Yang membuat temuan arkeologis ini lebih menarik adalah kenyataan bahwa kota ini juga disebut dalam Al Quran. Banyak orang, yang sejak dahulu beranggapan bahwa kaum ‘Ad sebagai-mana diceritakan dalam Al Quran hanyalah sebuah legenda atau berang-gapan bahwa lokasi mereka tidak akan pernah ditemukan, tidak dapat menyembunyikan keheranan mereka atas penemuan ini. Penemuan kota ini, yang hanya disebutkan dalam cerita lisan Suku Badui, membangkit-kan minat dan rasa keingintahuan yang besar.

Adalah Nicholas Clapp, seorang arkeolog amatir yang menemukan kota legendaris yang disebutkan dalam Al Quran ini19. Sebagai seorang Arabophile dan pembuat film dokumenter berkualitas, Clapp telah men-jumpai sebuah buku yang sangat menarik selama penelitiannya tentang sejarah Arab. Buku ini berjudul Arabia Felix yang ditulis oleh seorang pe-neliti Inggris bernama Bertram Thomas pada tahun 1932. Arabia Felix adalah penamaan Romawi untuk bagian selatan semenanjung Arabia yang dewasa ini mencakup Yaman dan sebagian besar Oman. Bangsa Yunani menyebut daerah ini “Eudaimon Arabia”. Sarjana Arab abad per-tengahan menyebutnya sebagai “Al Yaman As-Sa’idah”20.

Semua nama tersebut berarti “Arabia yang Beruntung”, karena orang-orang yang hidup di daerah tersebut di masa lalu dikenal sebagai orang-orang yang paling beruntung pada zamannya. Lalu, apakah yang menjadi alasan bagi penamaan seperti itu?

Keberuntungan mereka sebagian berkaitan dengan letak mereka yang strategis menjadi perantara dalam perdagangan rempah-rempah antara India dengan tempat-tempat di utara semenanjung Arab. Di sam-ping itu, orang-orang yang berdiam di daerah ini memproduksi dan men-distribusikan “frankincense” sejenis getah wangi dari pepohonan langka. Karena sangat disukai oleh masyarakat kuno, tanaman ini digunakan sebagai dupa dalam berbagai ritus keagamaan. Pada saat itu, tanaman tersebut setidaknya sama berharganya dengan emas.

Thomas, sang peneliti Inggris memaparkan tentang suku-suku yang “beruntung” ini dengan panjang lebar dan menyatakan bahwa ia telah menemukan jejak sebuah kota kuno yang dibangun oleh salah satu dari suku-suku ini21. Itulah kota yang dikenal suku Badui dengan sebutan “Ubar”. Pada salah satu perjalanannya ke daerah tersebut, orang-orang Badui yang hidup di padang pasir itu menunjukkan jalur-jalur usang dan menyatakan bahwa jalur-jalur tersebut mengarah ke kota kuno Ubar. Thomas, yang sangat berminat dengan hal ini meninggal sebelum mampu menuntaskan penelitiannya.

Clapp, setelah mengkaji tulisan Thomas, meyakini keberadaan kota yang hilang tersebut. Tanpa banyak membuang waktu, ia memulai pene-litiannya. Clapp membuktikan keberadaan Ubar dengan dua cara. Perta-ma, ia menemukan jalur-jalur yang menurut suku Badui benar-benar ada. Ia meminta NASA (Badan Luar Angkasa Nasional Amerika Serikat) un-tuk menyediakan foto satelit daerah tersebut. Setelah perjuangan yang panjang, ia berhasil membujuk pihak yang berwenang untuk memotret daerah tersebut22.

Clapp melanjutkan mempelajari berbagai manuskrip dan peta kuno di perpustakan Huntington di California. Tujuannya adalah untuk mene-mukan peta dari daerah tesebut. Setelah melalui penelitian singkat, ia me-nemukannya. Yang ditemukannya adalah sebuah peta yang digambar oleh Ptolomeus, ahli geografi Yunani-Mesir di tahun 200 M. Pada peta ini ditunjukkan lokasi sebuah kota tua yang ditemukan di daerah tersebut dan jalan-jalan yang menuju kota tersebut.

Sementara itu, ia menerima kabar bahwa NASA telah melakukan pemotretan. Dalam foto-foto tersebut, beberapa jalur kafilah menjadi ter-lihat, suatu hal yang sulit dikenali dengan mata telanjang, namun dapat dilihat sebagai satu kesatuan dari luar angkasa. Dengan membandingkan foto-foto ini dengan peta tua yang di tangannya, akhirnya Clapp menca-pai kesimpulan yang ia cari: jalur-jalur dalam peta tua sesuai dengan jalur-jalur dalam gambar yang diambil dengan satelit. Tujuan akhir dari jejak-jejak ini adalah sebuah situs yang luas yang ditengarai dahulunya merupakan sebuah kota.

Akhirnya, lokasi kota legendaris yang menjadi subjek cerita-cerita lisan suku Badui ditemukan. Tidak berapa lama kemudian, penggalian dimulai dan peninggalan dari sebuah kota mulai tampak di bawah gurun pasir. Demikianlah, kota yang hilang ini disebut sebagai “Ubar, Atlantis di Padang Pasir”.

Lalu, apakah yang membuktikan kota ini sebagai kota kaum ‘Ad yang disebutkan dalam Al Quran?

Begitu reruntuhan-reruntuhan mulai digali, diketahui bahwa kota yang hancur ini adalah milik kaum ‘Ad dan berupa pilar-pilar Iram yang disebutkan dalam Al Quran, karena di antara berbagai struktur yang di-gali terdapat menara-menara yang secara khusus disebutkan dalam Al Quran. Dr. Zarins, seorang anggota tim penelitian yang memimpin peng-galian mengatakan bahwa karena menara-menara itu disebut sebagai bentuk khas kota ‘Ubar, dan karena Iram disebut mempunyai menara-menara atau tiang-tiang, maka itulah bukti terkuat sejauh ini, bahwa situs yang mereka gali adalah Iram, kota kaum ‘Ad yang disebutkan dalam Al Quran:

Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum ‘Ad, (yaitu) penduduk Iram yang mempunyai ba-ngunan-bangunan yang tinggi yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu, di negeri-negeri lain. (QS. Al Fajr, 89: 6-8) !

Kaum ‘Ad

Sejauh ini kita telah melihat kemungkinan Ubar sebagai kota Iram yang disebutkan dalam Al Quran. Menurut Al Quran, warga kota terse-but tidak mengindahkan seruan Nabi Hud yang membawakan risalah kepada mereka dan memberi peringatan mereka, maka akhirnya mereka pun dibinasakan.

Identitas kaum ‘Ad yang membangun kota Iram juga telah menim-bulkan banyak perdebatan. Dalam berbagai catatan sejarah tidak pernah disebutkan tentang suatu kaum pun yang telah memiliki kebudayaan yang begitu maju atau tentang peradaban yang mereka kembangkan. Mungkin akan dianggap aneh bahwa nama dari sebuah kaum semacam itu tidak ditemukan dalam catatan sejarah.

Di sisi lain, seharusnya tidak terlalu mengherankan bila tidak di-temukan keberadaan kaum ini dalam berbagai catatan dan arsip pera-daban lama. Alasannya adalah bahwa kaum ini tinggal di Arabia Selatan, sebuah daerah yang jauh dari kaum lain yang hidup di daerah Mesopo-tamia dan Timur Tengah, dan hanya memiliki hubungan yang terbatas dengan mereka. Adalah hal yang umum bagi sebuah negara, yang sangat jarang dikenal, untuk tidak tercantum dalam catatan sejarah. Namun di samping itu, sangat mungkin untuk menemukan cerita-cerita tentang kaum ‘Ad di antara orang-orang yang hidup di sekitar Timur Tengah.

Alasan terpenting mengapa kaum ‘Ad tidak disebutkan dalam catatan tertulis adalah karena saat itu komunikasi tertulis tidak lazim di daerah tersebut. Sehingga, sangat mungkin kaum ‘Ad telah membangun sebuah peradaban, namun belum pernah disebutkan dalam catatan seja-rah dari peradaban lain yang melakukan dokumentasi. Jika saja kebuda-yaan ini berlangsung sedikit lebih lama, mungkin lebih banyak lagi yang dapat diketahui tentang kaum ‘Ad di saat ini.

Tidak ada catatan tertulis tentang kaum ‘Ad, namun memungkinkan untuk menemukan informasi penting tentang “keturunan” mereka dan untuk mendapatkan gambaran tentang kaum ‘Ad dari informasi ini.

Bangsa Hadram, Anak Cucu ‘Ad

Tempat pertama yang diamati untuk mencari kemungkinan jejak-jejak peradaban yang didirikan kaum ‘Ad atau anak cucu mereka, adalah Yaman Selatan di mana “Ubar, Atlantis di padang pasir” ditemukan dan yang disebut sebagai “Arabia yang Beruntung”. Di Yaman selatan, empat bangsa telah hidup sebelum zaman kita, dan disebut orang Yunani sebagai “Arab yang Beruntung”. Mereka adalah bangsa Hadram, Saba’, Mina, dan Qataba. Keempat bangsa ini berkuasa dalam waktu yang sing-kat pada daerah-daerah yang saling berdekatan.

Banyak ilmuwan kontemporer mengatakan bahwa kaum ‘Ad telah memasuki satu periode perubahan dan kemudian muncul kembali di panggung sejarah. Dr. Mikhail H. Rahman seorang peneliti dari Univer-sity of Ohio merasa yakin bahwa kaum ‘Ad adalah nenek moyang dari bangsa Hadram, salah satu dari empat bangsa yang pernah menghuni Yaman Selatan. Bangsa Hadramaut, yang muncul sekitar 500 SM, setidaknya dikenal di antara bangsa-bangsa yang dinamai “Arabia yang Beruntung”. Bangsa-bangsa ini berkuasa di wilayah Yaman Selatan cukup lama dan menghilang sepenuhnya pada 240 M pada akhir dari periode panjang kemunduran.

Nama Hadram mengisyaratkan bahwa mereka mungkin merupakan keturuan dari kaum ‘Ad. Penulis Yunani Pliny, yang hidup pada abad ke-3 SM, menyebut suku bangsa ini sebagai “Adramitai” yang berarti bangsa Hadram. Pengistilahan nama dalam bahasa Yunani adalah akhiran – kata benda, kata benda “Adram” langsung mengisyaratkan bahwa ia merupa-kan perubahan dari kata “Ad-i Ram” yang disebutkan dalam Al Quran.

Ptolomeus, seorang ahli geografi Yunani (150-100 SM) menunjukkan bagian selatan Semenanjung Arabia sebagai tempat kaum yang disebut “Adramitai” pernah hidup. Daerah ini sampai sekarang dikenal dengan nama “Hadhramaut”23. Ibu kota negara Hadram, Shabwah terletak di barat Lembah Hadhramaut. Menurut berbagai legenda tua, Nabi Hud yang diutus kepada kaum ‘Ad dimakamkan di Hadhramaut.

Faktor lain yang membenarkan pemikiran bahwa Hadhramaut ada-lah penerus dari kaum ‘Ad adalah kekayaan mereka. Bangsa Yunani me-negaskan kaum Hadram sebagai “suku bangsa terkaya di dunia…”. Ca-tatan sejarah mengatakan bahwa Hadram sangat maju dalam pertanian frankincense, salah satu tanaman paling berharga waktu itu. Mereka telah menemukan cara-cara penggunaan baru bagi tanaman ini dan memper-luas penggunaannya. Hasil pertanian bangsa Hadram jauh lebih banyak daripada produksi tanaman tersebut di masa kini.

Apa yang ditemukan pada penggalian di Shabwah yang dikenal seba-gai ibu kota Hadram sangatlah menarik. Dalam berbagai penggalian yang dimulai pada tahun 1975 para ahli arkeologi sangat sulit mencapai sisa-sisa kota tersebut karena tertimbun di bawah gurun pasir. Temuan yang dihasilkan di akhir penggalian amat menakjubkan, karena kota kuno yang belum tergali itu merupakan salah satu kota yang teramat luar biasa menarik yang ditemukan hingga saat itu. Kota dikelilingi dinding yang berhasil diungkap memiliki ukuran lebih luas daripada situs kuno Yaman mana pun dan istananya merupakan bangunan yang sangat menakjub-kan.

Tidak diragukan lagi, sangat logis untuk menduga bahwa bangsa Hadram telah mewarisi keunggulan arsitektur ini dari pendahulunya kaum ‘Ad. Hud berkata kepada kaum ‘Ad ketika memperingatkan mere-ka:

“Apakah kamu mendirikan pada tiap-tiap tanah tinggi bangunan untuk bermain-main? Dan kamu membuat benteng-benteng dengan maksud supaya kamu kekal (di dalamnya)?” (QS. Asy-Syu’araa’, 26: 128-129) !

Ciri menarik lainnya dari bangunan-bangunan di Shabwah adalah tiang-tiang yang sangat rumit. Tiang-tiang di Shabwah tampak sangat unik karena bundar dan disusun dalam serambi-serambi melengkung, semen-tara semua situs di Yaman sejauh itu baru ditemukan memiliki tiang-tiang monolit berbentuk persegi. Orang-orang Shabwah tentunya mewarisi gaya arsitektur dari para leluhurnya, kaum ‘Ad. Fotius, Patriach Yunani Bizantium dari Konstantinopel pada awal abad ke-9 M, melaku-kan penelitian besar-besaran tentang Arabia Selatan dan aktivitas perda-gangan mereka, karena ia mempunyai akses pada manuskrip Yunani Kuno yang sudah musnah saat ini, dan khususnya karya Agatharachides (132 SM) tentang Laut Eritrea (Laut Merah). Fotius menyebutkan dalam salah satu artikel-nya: “Diwartakan bahwa mereka (bangsa Arab Selatan) telah membangun banyak tiang berlapis emas atau terbuat dari perak. Ruangan-ruangan di antara tiang-tiang tersebut sangat mengagumkan untuk dilihat”24.

Walaupun tidak langsung merujuk kepada bangsa Hadram, tetap sa-ja pernyataan Fotius tersebut memberikan gambaran tentang kemakmur-an dan kecakapan membangun orang-orang yang tinggal di wilayah itu. Penulis klasik Yunani, Pliny dan Strabo menggambarkan kota-kota ini sebagai “dihiasi oleh berbagai kuil dan istana yang indah”.

Ketika kita memikirkan bahwa para penghuni kota ini adalah ketu-runan kaum ‘Ad, jelaslah mengapa Al Quran menyebutkan tempat ting-gal kaum ‘Ad sebagai “kota Iram dengan tiang-tiangnya yang tinggi”. (QS. Al Fajr, 89: 7).

Sumber-Sumber Mata Air dan Kebun-Kebun Kaum ‘Ad

Saat ini, pemandangan paling sering ditemui seseorang yang mela-kukan perjalanan ke Arab Selatan adalah padang pasir teramat luas. Hampir semua tempat dihampari pasir, kecuali kota-kota dan daerah-daerah yang telah dihijaukan kemudian. Gurun pasir ini telah ada sejak ratusan dan mungkin ribuan tahun.

Namun dalam Al Quran, terdapat informasi menarik dalam salah satu ayat yang berkenaan dengan kaum ‘Ad. Ketika memperingatkan kaumnya, Nabi Hud mengingatkan tentang mata air dan kebun yang telah dianugerahkan Allah kepada kaum ‘Ad:

“Maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku. Dan ber-takwalah kepada Allah yang telah menganugerahkan kepadamu apa yang kamu ketahui. Dia telah menganugerahkan kepadamu bina-tang-binatang ternak dan anak-anak, dan kebun-kebun dan mata air, sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa azab hari yang besar.” (QS. Asy-Syu’araa’, 26: 131-135) !

Namun sebagaimana telah kita catat sebelumnya, Ubar, yang dikenal dengan kota Iram dan tempat-tempat lainnya yang berkemungkinan sebagai daerah hunian kaum ‘Ad, saat ini tertutup pasir seluruhnya. Lalu, mengapa Hud menggunakan ungkapan semacam itu ketika memper-ingatkan kaumnya?

Jawabannya tersembunyi dalam sejarah perubahan iklim. Berbagai catatan sejarah mengungkapkan bahwa daerah-daerah yang sekarang telah menjadi gurun pasir, pada suatu ketika pernah merupakan tanah yang sangat hijau dan produktif. Kurang dari seribu tahun yang lampau, sebagian besar wilayah tersebut dihampari kawasan hijau dan mata-mata air sebagaimana disebutkan dalam Al Quran, dan penghuninya meman-faatkan karunia itu. Hutan-hutan melunakkan kerasnya iklim wilayah tersebut dan membuatnya dapat dihuni. Padang pasir memang ada, namun tidak seluas seperti saat ini.

Di Arabia Selatan, bukti-bukti penting telah diperoleh di wilayah tempat kaum ‘Ad pernah hidup, yang dapat memberikan titik terang atas persoalan ini. Di sini nampak bahwa penduduk dari daerah ini menggu-nakan sistem pengairan yang sudah sangat maju. Sistem pengairan ini kemungkinan besar hanya dimaksudkan untuk satu tujuan, yaitu perta-nian. Wilayah-wilayah tersebut, yang sekarang tak lagi layak huni, pada suatu masa pernah diolah manusia.

Pencitraan satelit juga telah mengungkapkan suatu sistem saluran-saluran air kuno yang luas dan bendungan-bendungan yang digunakan untuk pengairan di sekitar Ramlat As Sab’atayan yang diperkirakan mampu menghidupi sekitar 200.000 orang di kota-kota yang berdekatan25. Seperti dinyatakan Doe, salah seorang peneliti yang melakukan riset: “Begitu suburnya daerah di sekitar Ma’rib, sehingga seseorang akan menganggap bahwa seluruh daerah di antara Ma’rib dan Hadhramaut dahulunya pernah berada di bawah satu pengelolaan26.

Seorang penulis klasik Yunani, Pliny menggambarkan bahwa wila-yah ini dahulunya sangat subur dengan gunung berhutan lebat berse-limut kabut, sungai dan hutan yang tidak ada putusnya. Dalam berbagai prasasti yang ditemukan di beberapa kuil kuno dekat Shabwah, ibu kota Hadram, dikatakan bahwa binatang-binatang diburu di daerah tersebut dan sebagiannya tersebut untuk dikorbankan. Semua ini mengungkap-kan bahwa daerah tersebut pernah dihampari tanah yang subur, di sam-ping gurun pasir.

Kecepatan gurun pasir itu berkembang, dapat dilihat pada beberapa riset terbaru yang dilakukan oleh Institut Smithsonian di Pakistan. Se-buah kawasan yang dikenal sangat subur di abad pertengahan telah ber-ubah menjadi gurun pasir dengan bukit-bukit pasir setinggi enam meter; gurun tersebut diketahui bertambah rata-rata 6 inci per harinya. Dengan kecepatan seperti ini pasir dapat menelan bangunan tertinggi sekalipun dan menguburnya sehingga bangunan itu bagaikan tidak pernah ada. Dengan demikian penggalian di Timna, Yaman pada tahun 1950 hampir seluruhnya tertimbun lagi oleh pasir. Piramid-piramid di Mesir dulunya juga pernah tertimbun pasir dan baru muncul ke permukaan setelah melalui penggalian yang sangat lama. Singkatnya, jelaslah bahwa daerah yang kini dikenal sebagai gurun pasir mungkin memiliki tampilan yang sangat jauh berbeda di masa lalu.

Bagaimana Kaum ‘Ad Dihancurkan?

Di dalam Al Quran, dituturkan bahwa kaum ‘Ad telah dibinasakan dengan “angin badai yang dahsyat”. Dalam ayat-ayat ini disebutkan bah-wa angin badai yang hebat berlangsung selama tujuh malam delapan hari dan menghancurkan kaum ‘Ad keseluruhannya:

“Kaum ‘Ad pun telah mendustakan (pula). Maka alangkah dahsyat-nya azab-Ku dan ancaman-ancaman-Ku. Sesungguhnya Kami telah menghembuskan kepada mereka angin yang sangat kencang pada hari yang naas terus-menerus.” (QS. Al Qamar, 54: 18-20) !

“Adapun kaum ‘Ad maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang, yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus menerus; maka kamu lihat kaum ‘Ad pada waktu itu mati berge-limpangan seakan-akan mereka tunggul pohon kurma yang telah kosong (lapuk).” (QS. Al Haaqqah, 69: 6-7) !

Meskipun telah diperingatkan sebelumnya, mereka tidak mengin-dahkan peringatan dan terus menolak nabi mereka. Mereka berada dalam angan-angan seperti itu, sehingga mereka tidak memahami apa yang sedang terjadi ketika melihat penghancuran tersebut menghampiri mereka, dan tetap dalam keingkarannya :

“Maka tatkala mereka melihat azab itu berupa awan yang menuju ke lembah-lembah mereka, berkatalah mereka: “Inilah awan yang akan menurunkan hujan kepada kami. (Bukan!) bahkan itulah azab yang kamu minta supaya datang dengan segera (yaitu) angin yang mengandung azab yang pedih.” (QS. Al Ahqaaf, 46: 24) !

Dalam ayat ini disebutkan bahwa mereka melihat awan yang akan menghancurkan mereka, namun tidak dapat memahaminya dan berpikir bahwa itu merupakan awan yang membawa hujan. Ini merupakan pe-tunjuk penting bagaimana bencana itu saat mendekati mereka, karena sebuah badai topan yang sedang menyapu sepanjang gurun pasir juga akan tampak seperti sebuah awan hujan dari kejauhan. Mungkin kaum ‘Ad tertipu oleh pemunculan ini dan tidak menyadari bencana tersebut. Doe memberikan sebuah deskripsi tentang badai pasir (yang sepertinya berdasarkan pengalaman pribadinya): “Tanda pertama (dari badai debu atau pasir) adalah mendekatnya tembok udara mengandung pasir yang tingginya mungkin mencapai ribuan kaki, yang diangkat oleh aliran yang meninggi dengan kuat dan diaduk oleh angin yang cukup kuat”27.

“Ubar, Atlantis di padang pasir“ yang dianggap sebagai sisa-sisa peninggalan kaum ‘Ad telah ditemukan kembali dari bawah lapisan pasir yang bermeter-meter tebalnya. Tampaknya angin dahsyat yang berlang-sung selama “tujuh malam dan delapan hari” sebagaimana disebutkan Al Quran, menumpuk berton-ton pasir di atas kota itu dan menimbun pen-duduknya hidup-hidup. Penggalian-penggalian di Ubar menunjukkan kemungkinan yang sama. Majalah Prancis, Ca M’Interesse menyatakan hal yang serupa; “Ubar terkubur di bawah pasir setebal 12 meter karena sebuah badai”28.

Bukti paling penting yang menunjukkan bahwa kaum ‘Ad dikubur oleh sebuah badai pasir adalah kata “ahqaf” yang digunakan dalam Al Quran untuk menandai lokasi dari kaum ‘Ad. Deskripsi yang digunakan dalam ayat 21 surat Al Ahqaaf adalah sebagai berikut:

“Dan ingatlah (Hud) saudara kaum ‘Ad yaitu ketika ia memberi peringatan kepada kaumnya di Al Ahqaf dan sesungguhnya telah terdahulu beberapa orang pemberi peringatan sebelumnya dan sesu-dahnya (dengan mengatakan): “Janganlah kamu menyembah selain Allah, sesungguhnya aku khawatir kamu akan ditimpa azab hari yang besar.”

Ahqaaf dalam bahasa Arab berarti “bukit-bukti pasir“ adalah bentuk plural dari kata “hiqf” yang berarti sebuah bukit pasir. Ini menunjukkan bahwa kaum ‘Ad hidup di daerah yang penuh dengan “bukit-bukit pasir” yang memberikan landasan paling masuk akal untuk sebuah fakta bahwa mereka dikubur oleh sebuah badai pasir. Menurut sebuah interpretasi, ahqaaf kehilangan artinya sebagai “bukit-bukit pasir” dan menjadi nama sebuah tempat di selatan Yaman di mana kaum ‘Ad hidup. Ini tidak mengubah fakta bahwa akar kata ini adalah bukit-bukit pasir, namun hanya menunjukkan bahwa kata ini telah menjadi khas untuk daerah ini karena banyaknya bukit pasir.

Penghancuran yang menimpa kaum ‘Ad yang berasal dari badai pasir yang “mencabut orang-orang seakan mereka adalah akar pohon palem yang tercerabut (dari dalam tanah)”, tentunya telah memusnahkan seluruh penduduk dalam waktu yang sangat singkat, mereka yang hing-ga saat itu hidup dengan mengolah lahan-lahan subur dan membangun bendungan-bendungan serta saluran-saluran air irigasi untuk mereka sendiri. Semua ladang olahan yang subur, saluran irigasi, dan bendungan milik masyarakat yang pernah hidup di sana tertutup oleh pasir, dan seluruh kota dan penduduknya terkubur hidup-hidup dalam pasir, setelah mereka dihancurkan, padang pasir berkembang di sana dan menutupinya tanpa meninggalkan jejak sedikit pun.

Sebagai akibatnya dapat dikatakan bahwa temuan sejarah dan arkeo-logi mengindikasikan bahwa kaum ‘Ad dan kota Iram benar-benar per-nah ada dan dihancurkan seperti disebutkan dalam Al Quran. Berdasar-kan penelitian lebih lanjut, sisa-sisa dari kaum ini telah ditemukan kem-bali dari dalam gurun pasir.

Apa yang seharusnya dilakukan seseorang kala memperhatikan sisa-sisa yang terkubur di dalam pasir adalah mengambil peringatan sebagai-mana ditegaskan dalam Al Quran. Al Quran menyatakan bahwa kaum ‘Ad telah sesat karena kesombongan mereka dan berkata: ”Siapakah kekuatannya yang lebih besar dari kami?.” Di akhir ayat, dikatakan, “Dan apakah mereka itu tidak memperhatikan bahwa Allah Yang mencipta-kan mereka adalah lebih besar kekuatan-Nya dari mereka?” (QS. Al Fushilaat, 41 : 15). !

Yang seharusnya dilakukan oleh seorang insan adalah mengingat kenyataan yang tidak berubah sepanjang waktu ini dan memahami bahwa Allah Yang Mahabesar dan Mahamulia; seorang insan hanya dapat menjadi sejahtera dengan menyembah-Nya.

Sisa-sisa dari kota Ubar, tempat tinggal kaum ‘Ad, ditemukan di suatu tempat dekat tanjung Oman.

Banyak karya seni dan monumen dari peradaban maju pernah dibangun di Ubar sebagaimana disebutkan dalam Al Quran. Saat ini, hanya peningggalan-peninggalan di atas yang tersisa.

Penggalian yang dilakukan di Ubar.

Lokasi kota ‘Ad ditemukan dengan foto-foto yang diambil dari pesawat ulang alik. Dalam foto tersebut, tempat jalur-jalur kafilah bertemu ditandai, dan mengarah ke Ubar.

1. Ubar, hanya dapat dilihat dari luar angkasa sebelum dilakukan penggalian.

2. Kota yang berada 12 meter di bawah pasir ditemukan dengan penggalian.

Saat ini, daerah dimana kaum ‘Ad pernah hidup penuh dengan gundukan pasir.

Penggalian-penggalian yang dilakukan di Ubar, di mana sisa-sisa sebuah kota ditemukan di bawah lapisan pasir yang ketebalannya bermeter-meter. Di daerah ini, diketahui bahwa bencana badai pasir dapat menyebabkan pasir dalam jumlah yang sangat besar terkumpul dalam waktu sekejap. Hal ini dapat terjadi secara tiba-tiba dan dengan cara yang tidak terduga-duga.

 

 

25 Komentar

  1. Tengku Saipulizan said,

    Assalamualaikum ! Good article and very benefit to all muslim . May Allah bless you. Salam ukhwah. Saiful. Malaysia

  2. lia yuliani said,

    saya sangat puas dengan pemaparannya
    terakasih

  3. Harieri said,

    your explanation is very good, I hope you will give me a new imformation or knowledge..!

  4. safia said,

    buangkan icon kartun dalam tafsiran al-quran.

    nampak macam mainan dan tidak hormat pada ayat-ayat allah swt.

    sila ambil perhatian yang serius dalam hal ini.

    terima kasih.

    • dhymas said,

      Terima Kasih, itu bukan icon kartun tapi otomatis berubah demikian ketika ditulis : 8), jadi itu tidak disengaja. yang saya tulis adalah ( 6 – 8 ). Terima kasih responnya.

  5. amin budi said,

    Terimakasih telah membuka cakrawala pengetahuan sejarah masa lalu. Ternyata eh ternyata…. bagus lho! Penuh pengetahuan…

  6. leeman said,

    Harap tulisan ini dapat diterjemahkan didalam bahasa inggeris supaya dapat dibaca dan dihayati oleh kaum bukan Islam, dengan harapan Allah memberi hidayah kepada mereka.

  7. hasfa said,

    Salam Ziarah. Tahniah pada pemilik web ini menceritakan Info yang bagus dan bermanafaat. jika ada foto2 berkaitan tentu tambah menarik.

  8. raflesh said,

    Subhanallah,,Maha besar Allah

  9. deblo said,

    Info yang sangat menarik

  10. hm sidik said,

    ass salam kenal lewat dunia maya. trims infonya begirulah balasan allah untuk umat Nya yang sombong

  11. alsya alamsyah said,

    Subhanallah….
    Terima kasih admin, atas informasinya.
    Sangat berguna bagi org2 yg ingin melihat kebenaran Quran yg Karim!!!

  12. Verri Yudhi.E said,

    informasi inilah yang sya cari selama ini terimakasih atas semua paparannya. God bless you

  13. zahra said,

    i like it

  14. usmas said,

    utk visualisasi lihat di youtube

  15. hamid said,

    Kemukjizatan sejarah yang ada dalam Alquran ada di http://www.mukjizatalquranhadist.blogspot.com

  16. eromromli@gmail.com said,

    hanya orang yg dapat hidayahlah yg percaya Al-qur’an, bukti sejelas apapun tanpa hidayah Allah tetap munkar. Semoga kita tetap dalam lindungan hidayay-Nya…Amiin!

  17. Gerry Okto Vian said,

    hebat ni artikelnya, makasih buat ilmu agamanya…….

  18. Atin Zar'in (@Atin286) said,

    Semoga yang membaca lebih meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah.

  19. anto said,

    itulah kebenaran al quran..
    subhanallah..

  20. amron said,

    keren wacana dan pembahasannya…nambah ilmu. maju terus…. :)

  21. herman said,

    kebenaran Al Qur’an mutlak bagi orang2 yg berfikir, tp depelsetkan oleh orang2 bebal yg tdk mau menerima kebenaran.

  22. Cakti Setiawan said,

    apaah penemuan itu juga di temukan kerangka2 mayatnya dan alat2 lainnya

  23. abu izzat said,

    Smoga menjadi informsi yg barakah

  24. Ali Syihab said,

    Bagus banget, komplit
    Jazakallah kheir
    InsyaAllah penemuan Saba’ menyusul…Amin…Allahumma Amin…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 29 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: